Belajarbersamayudha.com

Website tentang teknologi, tutorial, bisnis dan informasi trending

Cara Cover Lagu di Youtube Agar Tidak Kena Copyright

Belajarbersamayudha.com – Jika anda seorang Youtuber dan hendak membuat konten cover sebuah lagu. Anda seharusnya memperhatikan cara cover lagu di youtube agar tidak kena copyright. Apa saja itu? Simak artikel berikut ini!

Baca Juga:

Setiap lagu dilindungi oleh hak cipta, dan jika Anda tidak mendapatkan lisensi yang tepat, lagu cover YouTube Anda dapat dihapus dan Anda berisiko kehilangan seluruh saluran.

Beberapa waktu ini menjadi trending karena sebuah masalah cover lagu di youtube yang terkena copyright. Copyright merupakan hak kepemilikan atas lagu yang sudah di buat oleh pemiliknya.

Ribuan kali dalam sebulan, seseorang memposting lagu cover di YouTube. Dan apakah video tersebut adalah pertunjukan live band atau seorang penyanyi cover bernyanyi di konten youtubenya, sebagian besar lagu cover tersebut diposting tanpa izin dari pemegang hak cipta lagu tersebut — artinya lagu tersebut melanggar hak cipta seseorang.

Untuk menghindari masalah itu, Anda dapat memperoleh lisensi yang memungkinkan Anda untuk memposting musik dan video yang menyertainya.

Cara Cover Lagu di Youtube Agar Terhindar dari Copyright

Berikut ini adalah cara cover lagu di youtube agar tidak kena copyright.

Memahami Hukum Hak Cipta atas Musik

Lagu adalah karya kreatif yang dilindungi undang-undang hak cipta. Untuk hak cipta lagu atau musik berhak cipta, penulis lagu hanya perlu merekam komposisi mereka dengan cara yang nyata, termasuk di atas kertas, film, tape, atau media digital. Hak cipta tidak harus terdaftar dan karya tidak harus menyertakan simbol hak cipta. Artinya, lagu apa pun yang telah direkam dilindungi (atau pernah) dilindungi oleh hak cipta.

Hak cipta dalam suatu komposisi musik pada awalnya dipegang oleh penciptanya — penggubah dan penulis lirik — tetapi penulis lagu biasanya mentransfer hak cipta mereka ke penerbit musik yang akan membantu mempromosikan lagu, mengatur pembayaran royalti, dan menegakkan hak cipta.

Hak cipta lagu memberi pemiliknya sekelompok hak, termasuk hak untuk membawakan lagu secara publik, membuat karya turunan berdasarkan lagu, mereproduksi lagu, mendistribusikan salinan, dan menampilkan lagu secara publik.

Semua lagu yang diterbitkan pada tahun 1922 atau sebelumnya berada di domain publik, artinya lagu tersebut tidak lagi dilindungi oleh hak cipta dan dapat digunakan oleh siapa saja. Untuk semua lagu lainnya, Anda tidak dapat menyanyikan atau mendistribusikannya secara legal di YouTube kecuali Anda mendapatkan lisensi.

Mendapatkan Izin Lisensi Lagu

Setelah sebuah karya musik diterbitkan, siapa pun dapat merekam versi cover dari lagu tersebut dengan mendapatkan lisensi mekanis. Sebuah lagu diterbitkan ketika salinan atau rekaman didistribusikan ke publik untuk dijual atau disewakan. Pertunjukan langsung bukanlah publikasi.

Pemilik hak cipta lagu harus memberi Anda lisensi mekanis jika Anda membayar biaya royalti berdasarkan perkiraan pendapatan dari lagu cover Anda. Anda bisa mendapatkan lisensi mekanik melalui Harry Fox Agency.

Lisensi mekanis hanya mencakup bagian audio dari sampul YouTube Anda. Untuk memposting video bersama dengan lagu tersebut, Anda memerlukan lisensi sinkronisasi, juga disebut lisensi “sinkronisasi”. Anda harus menegosiasikan lisensi sinkronisasi dengan pemegang hak cipta. Meskipun pemilik hak cipta harus memberikan lisensi mekanis, mereka tidak diharuskan memberi Anda lisensi sinkronisasi, juga tidak ada biaya yang ditetapkan untuk lisensi tersebut.

Kabar baiknya adalah banyak penerbit musik telah membuat perjanjian dengan YouTube yang mengizinkan lagu-lagu mereka digunakan dengan imbalan sebagian dari pendapatan iklan yang dihasilkan di YouTube. Anda dapat mengetahui apakah sudah ada kesepakatan untuk lagu yang ingin Anda gunakan dengan menghubungi penerbit musik secara langsung.

Mempelajari Konskuensi apabila Melakukan Cover Lagu di Youtube

Konsekuensi memposting lagu cover tanpa lisensi musik bergantung pada pemegang hak cipta.

Beberapa pemilik hak cipta tidak keberatan dengan versi cover YouTube — mereka meningkatkan eksposur lagu dan mungkin memperkenalkan musik dari penulis lagu atau artis aslinya kepada penonton baru. Jika lagu diposting oleh penggemar, sebuah band tidak mungkin mengambil risiko mengasingkan mereka dengan menghapus videonya.

Pemilik hak cipta lain menolak penggunaan karya mereka tanpa izin. Beberapa tahun yang lalu, Prince yang terkenal meminta YouTube menghapus video yang menunjukkan seorang balita menari dengan salah satu lagunya.

Jika pemilik hak cipta keberatan, YouTube dapat menghapus video Anda atau menegosiasikan kesepakatan dengan pemilik hak cipta untuk memperoleh pendapatan dari iklan yang muncul di YouTube. Jika YouTube menghapus video karena masalah hak cipta, itu juga akan menempatkan teguran terhadap saluran YouTube Anda. Setelah beberapa kali teguran, YouTube akan menghapus saluran Anda, bersama dengan video, pelanggan, suka, penayangan, dan komentar. Jika Anda telah bekerja keras untuk mengembangkan saluran, ini bisa sangat merusak.

Lagu cover YouTube menyenangkan dan dapat menawarkan eksposur yang bagus untuk musisi pendatang baru. Namun sebelum Anda memposting lagu cover, penting untuk memahami lisensi yang Anda perlukan untuk melakukannya secara legal. Dan adalah bijaksana untuk mendapatkan lisensi tersebut sebelum Anda menghabiskan banyak waktu dan uang untuk merekam video musik Anda.

Nah itulah beberapa cara cover lagu di youtube agar tidak kena copyright yang harus kamu pahami betul! Agar karya yang telah anda buat di akun youtube anda tidak kena masalah pelanggaran hak cipta.

 

Baca Juga:

Leave a Reply

Blog Militer | Kangyusufmn |idwarta.com